Informasi seputar dunia musik tanah air

Jati Blora

Jati Blora
Secara geografi Kabupaten Blora merupakan kawasan hutan, terutama di bagian utara, timur, dan selatan. Dengan luas 1.820,59 km2 yang separoh wilayahnya merupakan kawasan hutan. Jati Blora tergolong jati berkualitas tinggi di Pulau Jawa, Apalagi jika proses penebangannya dengan cara di teres yaitu dua tahun sebelum ditebang pohon jati mesti dimatikan terlebih dengan cara diteres. Proses ini merupakan upaya mengurangi kadar air di dalam kayu. Dengan langkah tersebut kelak akan diperoleh kayu jati berkualitas tinggi, lebih awet, tidak mudah pecah, ringan waktu diangkut, dan mudah dikerjakan. Setelah mengalami teresan selama dua tahun, pohon jati baru ditebang.

Yang mungkin paling menarik dikunjungi untuk mengenal Jati Blora adalah Monumen Gubug Payung di Cepu, Blora, Jawa Tengah. Tempat ini merupakan museum hidup dari pepohonan jati yang berusia lebih dari seabad, setinggi rata-rata di atas 39 meter dan berdiameter rata-rata 89 sentimeter.
Kita dapat menikmati pemandangan hutan dari ketinggian dengan menumpang loko “Bahagia”. Di sini, kita juga dapat meninjau Arboretum Jati; hutan buatan dengan koleksi 32 jenis pohon jati yang tumbuh di seluruh Indonesia. Ada juga Puslitbang Cepu yang mengembangkan bibit jati unggul yang dikenal sebagai JPP (Jati Plus Perhutani). Pengunjung boleh membeli sapihan jati dan menanamnya sendiri di sini. Pengelola kemudian akan merawat dan menamai pohon itu sesuai dengan nama pengunjung bersangkutan.

Tapi setelah Era Reformasi Hutan Jati Blora mengalami penjarahan secara besar2an, sehingga banyak jati - jati yang berukuran besar lenyap tanpa jejak. "Ibarat pepatah sudah jatuh tertimpa tangga" di tahun 2011 terkena angin puting beliung, sehingga banyak jati yang roboh sampai akarnya.

Pohon jati yang dianggap baik apabila pohon jati bergaris lingkar besar, berbatang lurus, dan sedikit cabangnya. Kayu jati terbaik biasanya berasal dari pohon yang berumur lebih daripada 80 tahun.
Daun umumnya besar, bulat telur terbalik, berhadapan, dengan tangkai yang sangat pendek. Daun pada anakan pohon berukuran besar, sekitar 60-70 cm × 80-100 cm; sedangkan pada pohon tua menyusut menjadi sekitar 15 × 20 cm. Berbulu halus dan mempunyai rambut kelenjar di permukaan bawahnya. Daun yang muda berwarna kemerahan dan mengeluarkan getah berwarna merah darah apabila diremas. Ranting yang muda berpenampang segi empat, dan berbonggol di buku-bukunya.
Bunga majemuk terletak dalam malai besar, 40 cm × 40 cm atau lebih besar, berisi ratusan kuntum bunga tersusun dalam anak payung menggarpu dan terletak di ujung ranting; jauh di puncak tajuk pohon. Taju mahkota 6-7 buah, keputih-putihan, 8 mm. Berumah satu.
Buah berbentuk bulat agak gepeng, 0,5 – 2,5 cm, berambut kasar dengan inti tebal, berbiji 2-4, tetapi umumnya hanya satu yang tumbuh. Buah tersungkup oleh perbesaran kelopak bunga yang melembung menyerupai balon kecil. Itulah sedikit banyak pengetahuan tentang Jati Blora.
Artikel Jati Blora ini dikumpulkan dari berbagai sumber.


Share:

0 komentar:

Posting Komentar

INFO'KU

Daftar Blog Saya

Arsip Blog